..
Soal Capres 2024, Hasto :

Soal Capres 2024, Hasto : "Itu Hak Prerogatif Ketua Umum Partai"

Jakarta,Rakyat-Demokrasi.Org Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto menegaskan, pentingnya konsolidasi tiga pilar partai untuk menjadi landasan para kader dalam menghadapi isu santer mengenai Calon Presiden di Pilpres 2024.

"Partai telah memberikan hak prerogatif kepada Ketua Umum Partai yang telah berhasil mengantar Pak Jokowi sebagai Presiden, dan kini memasuki periode kedua untuk Indonesia yang lebih maju. Terus bergerak ke bawah bersama rakyat, sehingga ketika tiba momentum politik bagi Ibu Megawati untuk mengambil keputusan, seluruh kader Partai telah mengakar dalam semangat kolektivitas untuk kejayaan bangsa dan negara Indonesia," ujar Hasto Kristiyanto, Senin (24/5/2021) dalam postingan di akun Instagram PDI Perjuangan.

Ia menyebutkan, semua kader baik kepala daerah, pengurus struktur partai dan pimpinan legislatif merupakan kader partai. "Banyak yang underestimate terkait dampak pandemi. Bahkan ada yang menganggap remeh. Laporan struktur partai dari akar rumput menyimpulkan bahwa dampak pandemi terhadap kehidupan perekonomian sangat nyata. Perhatian seluruh pihak untuk mengatasi dampak perekonomian ini sangat penting dan menjadi prioritas utama," tambah Hasto Kristiyanto.

Sebagaimana diketahui, DPD Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan Jawa Tengah terang-terangan menyatakan tak simpatik dengan sikap Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo yang terlihat ambisius ingin maju sebagai Calon Presiden (Capres) pada 2024.

Ketua DPD PDIP Jawa Tengah Bambang Wuryanto menilai Ganjar Pranowo menilai intensitas pencitraan Ganjar di media sosial dan media massa terlalu tinggi. Bahkan DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah tak mengundang Ganjar Pranowo dalam acara Pembukaan Pameran Foto Esai dan Bangunan Cagar Budaya yang dihadiri Ketua DPP PDI Perjuangan Puan Maharani berikut seluruh Kepala Daerah yang diusung PDI Perjuangan pada Sabtu (22/5/2021).

Di acara tersebut bahkan Puan Maharani menyindir Ganjar Pranowo. "Pemimpin itu ke depan adalah pemimpin yang ada di lapangan bukan di sosmed. Pemimpin yang memang dilihat sama teman-temannya, sama orang-orangnya yang mendukungnya ada di lapangan, bukan hanya di media. Sosmed perlu, media perlu, tapi bukan itu saja, tapi memang nyata kerjanya itu di lapangan," ujar Puan Maharani di Kantor DPD PDI Perjuangan Jawa Tengah Panti Marhaen Semarang.

Sementara itu, ketika dikonfirmasi awak media pada Senin (24/5/2021) soal tidak diundang dalam kegiatan PDIP tersebut Ganjar Pranowo menjawab dengan singkat. "Kayak gitu ditanyakan, saya ini orang Jawa kok ya," kata Ganjar Pranowo. Saat ditanya apakah dia ada acara saat kegiatan PDI Perjuangan tersebut Ganjar Pranowo mengaku tidak ada acara.(red)

Sumber : Okezone


Sebelumnya Pemdes Kayu Bongkok, Salurkan BLT Kepada 93 KPM
Selanjutnya Momen Harkitnas, Bangkit Dari Keterpurukan & Semangat Berantas Korupsi